• Mendikbud Sosialisasikan Kebijakan Perubahan UN di Konkernas PGRI
    Senin, 27 Januari 2015
    Mendikbud Sosialisasikan
    Kebijakan Perubahan UN...
  • Pelatihan Pembuatan Website Sekolah Balitbang Memasuki Angkatan ke-13
    Rabu, 21 Januari 2015
    Pelatihan Pembuatan Website
    Sekolah Balitbang Memasuki...
  • Ujian Nasional Juga diterapkan di Negara Sahabat
    Senin, 19 Januari 2015
    Ujian Nasional Juga
    dimanfaatkan di Negara...
  • Dana Fungsi Pendidikan dari APBN 2015 Diprioritaskan untuk Peningkatan Kualitas Guru
    Kamis, 15 Januari 2015
    Dana Fungsi Pendidikan
    dari APBN 2015...
  • e-Sabak Akan Dimulai di Daerah 3T 2013
    Jumat, 9 Januari 2015
    e-Sabak Akan Dimulai
    di Daerah 3T 2013
  • Tahun 2018 Semua Sekolah pada Tahap Pertama Sudah Melaksanakan Kurikulum 2013
    Jumat, 2 Januari 2015
    Tahun 2018 Semua
    Sekolah pada Tahap...
  • 2 Januari 2015 Batas Pengusulan Penerapan Kurikulum 2013
    Rabu, 31 Desember 2014
    2 Januari 2015
    Batas Pengusulan...
  • Sekretaris Balitbang: Perekayasa diharapkan dapat Memberikan Hasil yang Bermanfaat pada Instansinya
    Rabu, 31 Desember 2014
    Sekretaris Balitbang:
    Perekayasa diharapkan...
  • Revolusi Mental sebagai Strategi Kebudayaan
    Jumat, 31 Oktober 2014
    Revolusi Mental
    sebagai Strategi...
rakornas
rakornas
ppws
kpk
kurikulum2013
bannerjurnal
pnri
banner1
banner2
banner3

AGENDA
Januari 2015
M S S R K J S
28 29 30 31 1 2 3
4 5 6 7 8 9 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30 31

Medikbud mengatakan, penetapan jumlah sekolah pelaksana tersebut dilakukan tidak hanya berdasarkan pertimbangan akademik, tetapi juga ada pertimbangan-pertimbangan eksternal , yaitu variabel kesiapan. Salah satu kriteria sekolah yang diprioritaskan untuk menjalankan kurikulum ini adalah sekolah eks-RSBI dan sekolah dengan akreditasi A.

“Sekolah itu variabelnya lebar, dan orang ingin mendapatkan rasio keberhasilan yang tinggi. Oleh karena itu, kita rumuskan variabel kesiapan,” terang Mendikbud M. Nuh.

Mendikbud menjelaskan, pengumpulan data jumlah sekolah, siswa dan guru menggunakan beberapa instrumen. Data-data siswa diperoleh dengan menggunakan instrumen Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang berbasis siswa. Sedangkan guru dan sekolah dengan menggunakan Data Pokok Pendidikan (Dapodik).

Pemilihan sekolah, kata Mendikbud, juga mempertimbangkan jarak lokasi dari bandar udara terdekat. Karena proses distribusi logistik mempunyai peran besar dalam menjamin pelaksanaan kurikulum 2013. Oleh karena itu, basis pemilihan sekolah pun tidak lagi berbasis kabupaten/kota, melainkan berbasis provinsi. “Jadi dimungkinkan tidak semua kabupaten kota ada (sekolah pelaksana Kurikulum 2013 – red),” ungkap Mendikbud.

Kemdikbud sendiri telah memiliki sistem yang bisa melihat lokasi sekolah, yang telah diintegrasikan dengan sistem google earth. “Kita sudah punya sistem monitoring di monitoring room. Kita tahu dimana lokasi sekolah, berapa jarak dari bandara, itu untuk mempertimbangkan distribusi logistik. Kita sudah sensus koordinat sekolahnya berapa,” jela M. Nuh.

Secara rinci Mendikbud Mohammad Nuh menjelaskan, untuk Sekolah Dasar (SD) Kurikulum 2013 akan dilaksanakan di 2.598 sekolah, melibatkan 15.629 guru, dan 341.630 siswa. Untuk SMP akan dilaksanakan di 1.521 sekolah, melibatkan 27.403 guru, dan 342.712 siswa. Sedang untuk SMA, Kurikulum 2013 akan dilaksanakan di 1.270 sekolah, 5.979 guru, dan 335.940 siswa. Dan untuk SMK, dilaksanakan di 1.021 sekolah, 7.102 guru, dan 514.783 siswa.

“Total keseluruhan pelaksana kurikulum 2013 adalah 6.410 sekolah, 56.113 guru, dan 1.535.065 siswa,” pungkas Mendikbud.

 

 

Sumber: http://setkab.go.id